Jabatan Pengangkutan AS Mengkaji Drone Penghantaran Berasaskan Teknologi Blockchain

 

Jabatan Perhubungan A.S. baru-baru ini menerbitkan usahanya untuk memanfaatkan blokchain dalam dunia drone. “Teknologi blockchain sedang dicari untuk memberikan kerangka teknologi yang dapat digunakan oleh pihak berkepentingan dalam industri drone komersial,” kata agensi pemerintah dalam laporan 15 April, mencatat manfaat di bidang seperti keselamatan, pengelolaan identiti, pengelolaan konflik, keizinan penerbangan dan pengurusan lalu lintas udara.

Jabatan Perhubungan A.S. menyenaraikan sejumlah kes penggunaan drone, juga dikenali sebagai sistem pesawat tanpa pemandu, atau UAS. Dari penghantaran perubatan hingga kemampuan serangan ketenteraan, robot udara ini dapat berfungsi dengan sendirinya, atau melalui campur tangan manusia dari jauh. “Jumlah dan kepelbagaian UAS dan pelbagai operasi yang mereka dapat laksanakan menjadikan pesawat ini sangat sesuai dengan kepercayaan dan integriti operasi yang disediakan oleh blockchain,” laporan itu memperincikan.

Pesawat tanpa pemandu membawa unsur liabiliti, bagaimanapun, kerana tidak ada yang menaiki pelantar kecil ini untuk memastikan prosesnya. “Blockchain dapat menambahkan kepercayaan dengan penggunaan kebijakan dan protokol,” kata laporan itu, menyebutkan sejumlah bidang yang berpotensi di mana blockchain mungkin membawa keselamatan tambahan, termasuk komunikasi pesawat, penjejakakn dan protokol kawasan yang mempunyai ramai orang, antara beberapa potensi yang mungkin.

Blockchain telah digunakan untuk mengatasi beberapa masalah kepercayaan dan integriti UAS,” menurut laporan itu. Oleh kerana pihak berkuasa sudah dapat melihat kemalangan yang berkaitan dengan drone sebelumnya setelah fakta menggunakan perakam data penerbangan, menambahkan blockchain ke dalam drone menjadikan data itu lebih efektif dan berguna.

“Perakam penerbangan berasaskan blockchain akan melakukannya dalam masa nyata dan juga boleh membenarkan penguatkuasaan undang-undang menjadi proaktif dan bukannya reaktif,” kata laporan itu, sambil menambah: “Satu syarikat telah mencadangkan sistem kotak hitam drone berasaskan blockchain yang akan membolehkan pengawal selia industri untuk penjejakan dan meninjau data penerbangan drone, syarikat insurans untuk mengasuransikan drone berdasarkan data pihak ketiga yang dapat dipercaya, dan juruterbang untuk memastikan kepatuhan dengan pengawal selia.”

Rujukan: 

https://rosap.ntl.bts.gov/view/dot/48789 

===

Jika anda mahu berdiskusi dan bertanya tentang bitcoin, matawang kripto (cryptocurrency) dan teknologi blockchain di Malaysia. Anda dijemput bersama-sama komuniti Bitcoin Malaya di FB dan @CoinDotMy di Telegram. Jangan lupa ikuti kami di Twitter dan Instagram!

Nak beli bitcoin? Jangan tertipu dengan scammer bitcoin! Biar faham dulu tentang bitcoin! Klik sini untuk belajar.